Awareness. Comparing. Loving.

Awareness. Comparing. Loving.

Ya biar keren aja.. pake bahasa inggris.. padahal awalnya ingin pake judul pake bahasa indonesia..

Kesadaran. Membandingkan. Penuh Kasih.

Gitulah kira kira.. kalau gak nyambung.. sambungin aja ya..

 

Kali ini aku bercerita.. Perjalanan dari kantor jakcloth online munuju rumah.. karena minggu ini belom ke kantor.. maka menyempatkan diri ke kantor adalah hal yang perlu diluangkan.. (ah ribet banget ini mau ngomong)..

Mungkin pertama kalinya (lupa juga) naek grab dari kantor ke stasiun gak pake ngobrol.. khawatir kena tiang listrik wkwkwk. Ah gak gitu… gak tau kenapa ini abang grabnya feel-nya gak enak amat buat diajak ngobrol.. dari pada aku yang jadi baper.. yaudah aku jadi diem aja..

Ya seperti biasa kalau pulang ke stasiun pondok ranji suka liat yang bikin kangen.. ada trigger (aku lebih suka nyebut trigger) atau pemicu yang bikin aku membayangkan kejadian sebelumnya.. ah apa lagi hari ini adalah hari jumat.. triggernya cukup membekas.. tak dapat dipungkiri kalau manusia memilki sistem memori yang baik…

Apa apa peristiwa yang sangat menyenangkan dan sangat menyedihkan…

kita akan mudah mengingatnya… nah soal hari jumat kenapa suka keinget sesuatu.. karena ada peristiwa yang membahagiakan…

Tapi ada hikmahnya juga sih… tadi diem diem sama abang grab.. karena aku jadinya MIKIR… ah apa aja aku pikirin.. aku mah gitu orangnya.. banyak mikir.. banyak bertanya.. banyak berhipotesis.. hahaha…

 

Awareness..

Kesadaran… aku menyadari kalau menjalin hubungan yang tak ada ikatan komitmen.. selama 1 tahun lebih itu gak asik juga .. tapi ada baiknya… mengajarkan tak terlalu mengikat… you know lah .. kalau terlalu kuat ikatannya… saat putus.. pastinya terasa… hmmm….

Btw.. aku saat ini masih single.. dan itu juga keputusan ku sih. Walaupun dalam prosesnya gak mudah.. ada jalan rindu suasana yang ku inginkan dan butuhkan…

Aku menyadari kalau seandainya dia yang menerima ku.. wah.. mungkin aku gak akan dapet juara blog, gak akan dapet kerjaan, gak akan dapet beasiswa..

Makanya Allah tuh baik banget.. kalau kita emg menyadari-nya… hmm.. ini cerita yang belom pernah aku ceritakan kepada publik.. lagian aku selalu berpikir. Ah siapa juga yang mau baca dan nyimak cerita gak penting… otak logika ku berpikir terus menerus..

Sempet gak jadi ketemuan sama temen yang udah kenal lama di sosmed.. digagalkan secara sepihak.. ya kecewa sih kecewa.. tapi aku sadari itu… semua itu bagian dari kehidupan..

Aku menyadari kalau diriku ini gak terlalu peka… kalau udah di depan laptop tuh pasti yang lainnya terabaikan termasuk dia… tapi dia sabar banget.. mau ngertiin aku.. terus support.. walau aku jarang memberikan perhatian atau sekedar mendengar ceritanya sehari hari… tega ya aku…

Salah satu kelemahan ku.. kalau udah baper.. kadang suka gak mudah buat fokus lagi… misall.. udah malem.. mungkin biasanya aku nulis.. lah ini malah teleponan yang mungkin faedahnya lebih banyak kalau nulis.. bukan berarti gak baik ya… lebih ke faedah yang kita dapetin…

Aku sempet berpikir.. mungkin cara Allah menggagalkan kita bertemu.. adalah kondisi yang aku rasakan sekarang.. yakni pengabulan doa ku…

Menurut ku dia idaman betull..    eh ko malah bahas orangnya.. wkwkwk. Bukan ini yang aku mau ceritain..

Oke sepanjang perjalanan ku dari Petukangan ke Parungpanjang.. aku dapet tiga kata yang mewakili kondisi hati ku saat itu..

Awareness. Comparing. Loving..

Aku menyadari kalau kalau perempuan yang aku idamkan.. adalah dia sebelumnya.. yang jarang sekali aku berikan perhatian nan didengarkan… kini aku belajar.. ternyata aku hanya fokus kepada hal hal yang tak ku sukai…

Dia keras kepala, ingin menang sendiri, dan jarak kami (tempat maksudnya. Kalau aku kasih dia tinggal dimana.. nanti ketahuan lagi hahahaha)… hmmm..

Mungkin bener.. dari komentar viewer-nya Bayu SKAK.. 1 hal yang perempuan yang tak sukai dari laki laki.. kurang menerima apa adanya.. ah mungkin bisa jadi..

Ya emang gitu ya? Rasa rindu, rasa ingin kembali ke suasana itu.. hadir saat subjek penghadir rindu itu kini tak merindu lagi…

Aku gak nyesel.. aku sungguh menyangkan.. melewatkan momen seperti itu.. namun aku tetap bersyukur kalau pada akhirnya kami nanti dipertemukan kembali.. dalam ikatan suci.. eaaa.. elah dah wkwk..

Eh emang aku ini udah bayangin punya rumah, tinggal bersama.. ini dalam imajinerku ya.. entah kenapa.. mungkin dorongan ku ingin memberikan cucu untuk ayah dan ibuku.. wkwkw…

Aku menyadari.. oh mungkin selama ini kurang menikmati momen yang dilakukannya kepada ku… ah betapa sungguh sayang.. aku melewati momen tanpa mengambil banyak rindu… (ah euy)

Btw.. ada-nya kamu di dalam hidupku.. adalah cara Dia membuatku lebih sadar.. memiliki kesadaran yang tak biasanya… gituh!

 

Comparing.

Membandingkan. Manusia mana pun tak pernah hilang rasa banding membandingkan… karena itu pikiran manusia.. emang udah mestinya gitu kok..

Tanpa sikap perbandingan kita gak pernah tau, gak akan belajar. Kita gak akan tahu yang namanya benar sebelum kita melakukan kesalahan.. kita membandingkan dengan sesuatu yang benar..

Maka kita mengirimkan ke otak untuk gak melakukan hal itu lagi.. ternyata kurang benar..

Begitu juga saat menemukan orang terkasih.. eh maksudnya terkasih itu gimana dah.. ya gitu… saling menyayangi dah intinya wkwk..

Aku membandingkan dengan hubungan ku jalani saat ini.. asik sih.. baperin juga sih.. cukup ngilangin penat.. tapi kok.. lebih banyak capek hatinya ya.. hahaa.. ini karena aku membandingkan dengan sebelumnya…

Ya wajar banget. Kan aku sampaikan kalau kita ini gak pernah bisa terlepas yang namanya sikap membandingkan.. karena perbandingan itu sendiri bisa dari internal atau eksternal..

Kalau internal itu dari pemahaman yang kita dimiliki.. kalau eksternal itu dari kejadian .. seperti barusan…

Pada akhirnya ini jadi pelajaran ke depan.. hmm… hingga inget satu momen sih.. mau ngungkapin perasaan suka aja ke perempuan kok susah banget…. dulu.. kelas 9.. sampe sekarang dia udah punya anak lagi.. dia masih gak tau kalau aku suka sama dia.. ah gokill..

Jadi saat itu langsung memutuskan “gak boleh gini terus.. masa gitu aja gak berani” wkwk..

Parah banget emang dulu tuh.. seenggaknya mulai gak minderan.. ya pede…

Aku menyadari.. kalau kamu adalah kriteriaku.. walaupun aku tak mampu menerima kekurangan mu.. mungkin karena kita sama sama keras kepala.. jadi ngocol juga hahaha.. oke tak apapa..

 

Loving

Penuh kasih.. ya saling berbagi kasih sayang ya…

Mustahil di dunia ini kalau pekerjaan di lakukan tanpa cinta… kok sampe sampenya aku berpikir “aku normal kan ingin merasa dicintai?” aku pikir bukan aku aja.. secara genetik itu aku Introvert.. dari mana aku dapatkan? Dari test STIFIn yang menurut ku udah gak perlu diragukan lagi keakuratannya..

Mungkin ya.. mungkin ini loh.. introvert itu lebih banyak bertanya ke diri sendiri ketimbang mau bertanya kepada orang lain.. hahaha…

Terlalu logikanya aku inii.. “ah masa cowo kek lu ngemis cinta.. gak lah yaw” wkwk.. ada ya suara itu hadir di dalam diri ku… ah pusing rasanya haha..

Apa apa yang tak bisa kita kendalikan.. maka lepaskanlah.. itu lebih baik.. karena ya gitu. Kalau kita terus memaksakan bertanya ke diri sendiri yang pengetahuan kita sendiri terbatas.. ya mending diam…

Adalah konyol kalau kita gak merasakan penuh kasih sayang dari lawan jenis.. itu normal banget.. btw.. bukan cinta-nya yang salah.. tapi kita salah mencintai orang-nya.. gitu kata OM Mario

Baiklah.. pada intinya…

Kesadaran gak bisa didapatkan di buku, cerita orang lain. Kesadaran hadir sebagai bukti kalau kita adalah makhluk berpikir, perasa..

Cara mendapatkan pemahaman salah satunya membandingkan.. entah dari yang baik dan kurang baik.. dari situ kita bisa mana yang lebih cocok dengan kita…

Lalu rasakan apa apa yang kita terima saat ini.. karena kita sejatinya adalah pemberian dari Dia yang Maha Pengasih..

Makasih ya.. udah mau baca sampe akhir gini.. mudah mudahan kita dimudahkan untuk merasakan penuh sayangNya..[]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.