Kamisku

Kamisku

Asik juga nih aku buat judul tulisan blog post kali ini… udah lama juga gak sharing lagi … padahal tulisan sih udah banyakk.. tapi mager buat edit… eh ada juga yang privacynya… gak dipublish.. wkwk..

Entah gimana ceritanya ketika aku melihat story Ardhiyanti di WA dengan caption “kamisku” dengan foto seminar “I Need MAP” duh lupa kepanjangan MAP nya haha.. okelah… aku ingin bercerita hari ini…

Setelah liat foto yang dikirimin Ardhiyanti.. MAP itu Majors Academic Plan… wkwk…

seminar i need MAP umt tangerang
Foto dari Ardhiyanti yang rela ngirimin ke Kadika… wkwk

Thanks loh untuk Ardhiyanti yang tiba tiba aku ingin menulis blog post hari ini… Kalau kek anak SMA tuh… kadika bilang… “kaulah inspirasi kuu” hahaha.. oke next…

Mestinya sih hari ini libur.. begitu surat edarannya… tapi kita.. mahasiswa ilmu komunikasi semester 5.. diwajibkan.. untuk hadir di seminar ini…

Seminar ini lebih membahas dari 3 konsentrasi yang ada di FISIP UMT (Prodi Ilmu Komunikasi)… yakni ada PR(Public Relations), Advertising, dan Broadcasting

Cukup asik … cuman bagian pertama.. agak kurang nyaman gitu.. bukan karena apa apa… melainkan.. kenapa nama “Andika” ini disebut.. hahaha… pas sambutan dan materi… padahal.. ya aku juga sama seperti mahasiswa pada umumnya.. haha…

Asli mendadak gugup.. ketika mata tertuju ke kadika.. wkwkw… *tsahh* benerin gaya rambut :3

Advertising

Jadi pembicara Advertising itu dibawahkan oleh Mas Andro Rohmana Putra.. wuih lengkap banget hahaha.. lah iya.. karena dia atasan ku di JakCloth Online..

Beliau memaparkan pengalaman saat terjun ke dunia Advertising.. ya lebih tepatnya agency.. ya mas.. aku juga mau terjun di dunia agency.. haha.. KadiKa Digital Agency (promosilahh)

Ada 3 poin penting nih… beliau bilang kalau yang dilakukan di Digital Agency itu lebih ke Content, Visual, dan Data.. karena 3 poin ini emang mewakilkan dari dunia digital itu sendiri sih.. ya gak?

Ada pun Mas Andro menyampaikan ada jenis jenis iklan yang sering ditemui.. contoh ada Above The Line.. iklan seperti ini lebih ke satu arah.. alias gak ada interaksi.. contoh seperti baliho, iklan di tv, terus iklan sedot wc di tiang listrik.. haha. Kok malah ke sini…

Terus ada Through The Line.. dimana iklan ini adalah gabungan dari Above The Line dengan Below The Line… karena di Through The Line ini lebih mengutamakan EXPERIENCE.. lah iya kan? Kebanyakan StartUP sangat memerhatikan UX-nya loh..

Contoh..  iklan yang berkeliaran di beranda Facebook, Instagram, dan aplikasi yang ada iklannya.. kita biasanya bakal dibuntutin.. haha.. itu namanya re targeting

Nah kalau Below The Line… yaitu direct atau langsung.. atau lebih mengutamakan interaksi… seperti SPG… kan mereka juga menawarkan produk… tapi di situ kita bisa interaksi kan? Bisa ngobrol ngobrol dulu sama SPGnya.. hehe…

Kenapa sih mesti melek digital? Sederhana yaa.. dari kita aja udah banyak berubah… misal kita sendiri lebih milih cari di online dibanding mesti keliling MALL.. iya gak?

Dari sinilah.. kita bisa dapet insight kalau perilaku udah berubah maka cara pendekatannya pun berubah (personal approach)…

Maka dalam beriklan di facebook, instagram, google, youtube. Yang paling diutamakan adalah DATA.. ya data yang didapatkan.. dari data yang didapatkan bisa diolah sehingga menghasilkan satu solusi yang dimana konsumen sendiri gak tau masalahnya, tapi mereka sadar.. kalau produk itu solusinya…

Emang gitu sih kerjaan advertising hahaha.. menyampaikan pesan terselubung… membedah perilaku konsumen lebih detail… lanjoottt

Terus… ada yang tanya tuh… kurang lebih gini…

“Mas Gimana cara ngelola media sosial…?”

Mas Andro menjawab.. yang paling utama adalah bikin content plan.. selama 3 bulan itu ngapain aja… jadi untuk 3bulan itu udah disiapkan contentnya..

Inget ya.. content itu gak selalu foto kok.. bisa image yang diambil unsplash.com.. aku juga suka pake situs unsplash.com.. selain bebas hak cipta.. juga bagus fotonya…

Supaya update tentang dunia startup atau teknologi lainnnya bisa di techinasia.com dan dailysocial.id

Ada pun mas Andro menyampaikan jabatan apa aja yang ada di Advertising…

Ada Creative Director, Account Director, Operational Director, Creative Planner, Art Director, Designer, dan Copywriter..

Kadika lebih tau di Art Director dan Copywriter.. karena ini adalah dua sejoli yang gak bisa dipisahkan… Art Director yang bikin konsep iklan dari segi VISUALnya.. kalau Copywriter dari segi COPY-nya.. kata kata yang bisa membius audience.. hihi…

Lebih mantap lagi kalau baca bukunya Om Bud.. “Saya Pengen Jadi Copywriter”, “Saya Pengen Jago Presentasi” dan “Saya Pengen Jadi Creative Director”… pokok e joss iki bukunya haha..

 

Public Relations

Di jam kedua… disambung oleh pemateri dari PR Kemendikbud… Pak Nasrullah.. yang sebelumnya pernah dosen UMM.. wuihh…

Materi ini bener bener kek belajar di kelas aja.. gaya dosennya masih kerasa banget wkwk… gak masalah… yang aku suka dari Nasrullah ini menyampaikan dengan detail…

Mengejutkan.. beliau bilang kalau PR yang selama ini dipelejari.. seperti table maner, berpakaian rapih, keren cool, mesti ganteng dan cantik adalah ilmu PR 80an.. busett.. kita lahir di tahun berapa ini… 90an.. :’)

Maka segala asumsi yang selama ini kami pikirkan pun pecah .. hancur leburr… tengkyu loh pak..

Di awal beliau bilang.. kalau Public Relation itu mesti pake S.. kalau gak ya jadi panas.. wkwk.. emang bisa aja nih … ya… karena jamak.. jadi mesti pake “S”… jadinya Public Relations

Dan… lagi lagi Pak Nasrullah ini mematahkan asumsi yang selama ini kami pahami…

Kalau PR bukanlah Humas, melainkan Hubungan Publik… bukan society.. hmm. Menarik yaaa…

Lanjuttt…

Beliau.. menyampaikan kalau PR Zaman Now itu mesti memiliki keahlian abad 21 ini… beliau bilang ada 4C yang mesti dimiliki dan dikembangkan oleh Mahasiswa Komunikasi khususnya konsentrasi PR..

Tapi menurut kadika.. 4C ini penting banget mahasiswa komunikasi punya.. kalau gak punya.. ya gak usah kuliah.. gitu kata Pak Nasrullah.. beuhhh haha…

4C itu, Creative.. mungkin creative thinking kali ya..

Terus… Critical Thinking

Lalu… Communication Skills

Dan Colaborations

Kadika dapet informasi ini dari buku Self-Driving karya Prof. Rhenald Kasali.. tapi di buku itu.. dibahas lebih mendalam.. dan lebih dari 4 deh kayaknya.. kadika lupaa.. hehe…

Kenapa mesti creative? Ya selain berpikir out of the box.. berpikir creative bisa dapetin solusi yang di luar dugaan loh.. tapi kalau kata gurunda Masa J (YukBisnis).. kita kan mikirnya gak pake box.. hahaha..

Creative itu gak selalu yang baru kok.. creative itu menurut ku.. menemukan solusi dengan cara sederhana dan efisien..

Critical Thinking.. ibarat otak kanan dan kiri… Creative itu otak kanan yang berperan berimajinasi, berfantasi… dan Critical Thinking adalah otak kirinya… selain membuat ide lebih sistematis, terstuktur juga lebih valid.. ya namanya juga otak kritis.. jadi tugasnya meluruskan.. hahha..

Kalau ada yang tanya lebih penting mana otak kanan dan kiri… kadika mengambil jawaban dari mas Ippho(pakar otak kanan).. keduanya sama sama penting.. ibarat tangan.. masa iya.. tangan kanan gatel.. tangan kanan juga yang garukk.. jadi saling melengkapi.. tinggal dipakai sesuai kondisi…

Maksudnya gimaan tuh kadika?

Misal kalau otak kanan itu seperti nulis ini.. aku bebas aja .. ngalir aja.. karena ini berbuhungan dengan rasa.. asli nulis ini enjoy banget…

Berbeda kalau nulis ilmiah.. otak kiri lebih berperan.. karena dipikirin.. tapi menurut kadika ya.. kalau nulis mah nulis aja.. setelah itu kan ada sesi editing… hahaha… diisitulah otak kiri bekerja.. membuat tulisan sistematis dan terstuktur..

Communication Skills

Lah iya.. penting banget punya komunikasi yang baik.. ya minimal jadi orang yang komunikakatif(nyambung diajak ngobrol) dan pendengar yang penuh empati..ya terus terang.. kadika pun terus belajar untuk menguasai dari 4 skills ini.. namun yang paling difokuskan adalah MENULIS… ada apa dengan menulis?

Colaborations

Kalau dulu zamannya Competitive.. alias bersaing.. sekarang udah beda zaman.. melainkan berkolaborasi.. berpartner.. apa pun namanya.. intinya untuk menciptakan satu solusi untuk banyak orang … kita gak harus sendirian kok.. kita bisa kolaborasi dengan orang lain yang bisa memenuhi resources yang kita gak punya…

Misal… ketika itu kadika kolaborasi dengan mentor saat launching produk digital kemaren… aku bisa buat produknya.. mentor ku buat digital strategicnya.. selain bisa memangkas biaya.. juga efektivitas… hihi..

Belajar untuk terbuka.. karena bisa jadi peluang itu datang dari mana aja.. asal kita pandai mengolah itu…

Selain itu Pak Nashrullah mengatakan skills yang paling mendasar yang perlu dikuasai oleh PR adalah Writing, Speaking, dan Listening

Ternyata eh ternyata.. untuk menjadi PR skills yang paling diutama bisa… adalah MENULIS.. faktanya PR lebih sering terhubung dengan media… kalau dipersentasekan… kegiatan PR untuk menulis adalah 80%.. makjleb gak tuh.. haha

Nah loh.. yang kepengen pilih PR… mesti pake banget bisa nulis.. please jangan ubah piihan mu hanya karena “ah gue mah gak bisa nulis”.. keliru banget ini.. karena kalau nyari konsentrasi yang enak gaji super besar.. ya ngapain? Wkwkwk…

Mudah mudahan tetep pegang teguh sama PR ya.. kadika siap deh bantuin buat belajar nulis. Apa lagi kamu yang pake kerudung abu abu, rompi bulu bulu… yang mirip banget kek Prisa DreamBirds hahaha.. eh.

Terus.. kalau mau jadi Professional atau TOP Managemet.. kuasailah konsep dibanding teknis.. untuk bisa dibayar mahal.. jadilah yang memiliki konsep.. bukan yang menguasai teknis.. oke noted pak..

Ada lagi nih…

“kalau kamu udah jadi sarjana.. kalau bayaran jasanya masih ratusan ribu – jutaan.. mending gak usah kuliah” ini qoute yang menurut kadika buat kita growth! Thanks pak ..

Kadika juga selama ini.. terkadang terjebak di teknis.. maklum.. orang thinking itu emang teknis banget .. haha… tapi bisalah jadi expert.. aamiin..

 

Tentang dua ini… lumayan banyak dan kadika nyimak.. berbeda bagian broadcasting.. tapi kadika coba share aja ya..

 

Broadcasting

Gak banyak nyimak tentang materi broadcast… selain udah gak kondusif..kadika udah kegerahan + kebelet pula.. plus ada telpon dari dosen juga.. yaudah lengkap sudah.. haha..

Pak Agus ini wartawan internal kepresidenan… ya bisa dibilang orang dalem lah hahaha… beliau lebih membahas tentang menulis di media… nulis berita…

Untuk menjadi wartawan dalam menulis berita.. kita mesti memahami konten apa yang mau kita angkat.. kita mesti menguasai konten yang mau kita tulis.. angle mana yang mau kita angkat…

Karena angle itu bisa membuat kualitas berita menjadi berbeda… gituuu….

Dikit banget? ya iyalah.. kadika gak terlalu bisa nulis di bawah kegerahan dan agak lapar hahaha..

Dapat disimpulkan…

Kalau untuk menjadi Professional yang layak dibayar mesti punya Value Added… punya skills yang bisa dituker dengan sejumlah nilai sekian… emang begitu kan prinsipnya? Semakin tinggi NILAI yang kita berikan.. semakin tinggi pula BAYARAN yang kita dapatkan…

Kuasailah skills dari sekarang… dari mulai yang terkecil.. dari mulai yang bisa dilakukan.. insyaaAllah kalau tujuan mu jelas.. akan dijalani dah…

Berhentilah beralasan.. “gak bisa”, “gak mau”.. pastilah bisa… yang pastinya dengan cara mu sendiri…

Mudah mudahan bermanfaat…

See u the nex post!

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.