Gimana Rasanya Kerja Remote?

Kedua kalinya bekerja dengan sistem remote. Sebenernya tau ini dari Mas Fikry. Yang meremote tim Kirim.Email di beberapa kota.

Makasih mas. Jadi tau deh dunia kerja selain masuk jam 9 pulang jam 17. Hehe.

Bersyukur sekali dua atasan ku ini ngerti dunia kerja terkini. Yakni REMOTE!

Di JakCloth aku negonya bisa kerja remote. Untungnya atasan ku ini tau gimana mekanisme kerja remote.

Kalau perusahaan gak ngasih kebijakan kerja buat remote. Gak mau! Hahaha.

Kasarnya. Lebih baik aku lelah mencari client dah. Dibanding kerja masuk jam 9-17.

Karena aku kan kuliah. Tapi aku gak bisa masuk jam segitu(jam 9 – 17). Lagi pula aku gak mau terikat.

Bisa aja kuliah malem setelah kerja. Tapi antara kantor dan kampus jauh banget.

Enaknya Gini

Enaknya pagi bisa kuliah. Setelah kuliah baru dah kerja. Emang secara waktu gak terlalu terikat.

Kalau kerjanya di rumah. Bisa tidur siang. Bisa maen dulu ke toko buku.

Ini kalau kerjaan lagi gak banyak dan gak terlalu berat. Jadi ngerjainnya gak terlalu capek.

Karena kan udah dikasih deadline. Jadi bisa ngukur 🤣. Ya jadi moodbooster juga kan?

Yang penting kerjaan beres dan sesuai ekspektasi. Tapi aku akan lebih puas kalau kerjaan bisa melampaui ekspektasi.

Gak Enaknya

Kalau udah banyak kerjaan dan cukup berat. Ya kadang sampe gak masuk kuliah.

Waktu aja pernah izin pas MK kedua. Haha. Ya namanya juga konsekuensi kerja.

Mesti siap dihubungi kapan aja. Kalau ada kerjaan ngedadak di luar jam kerja pun kerjain.

Ya bisa seharian full di rumah ngerjain prioritas.

Ya bersyukurnya aku udah terbiasa berlama lama di depan laptop. Jadi gak masalah. Tinggal perbanyak gerak aja. 😄

Katanya Enak Ya?

Sepintas keliatannya enak. Tapi sesuatu yang terlihat enak, santai, dan gak ada kerjaan. Sesungguhnya itu sebaliknya.

Enaknya kalau udah biasa ngerjain kerjaan.

Ya contoh kek aku nih. Aku terbiasa ngulik web. Nulis blogpost. Berkaitan dengan tools di Digital.

Ketika diminta buat diimplementasikan ke perusahaan ku. Ya aku siap.

Yang namanya kerja. Pasti capek. Tapi seenggaknya aku bersyukur kerjanya di rumah haha.

Gimana? Mau kerjamya Remote?

Kuasai Skill yang kepengen kamu tekuni. Jalin relasi. Oke?

Karena kalau kamu punya skill yang dibutuhkan oleh perusahaan. Terus kamu juga menjalin relasi dengan orang terdekat dari perusahaan itu. Bisalah kamu nego kerja via online.

See You The Next Post! 😄

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.