Nyuci Piring yang Mengesankan.


Selamat malam kawan, senang bisa berbagi lagi dengan kalian. Oh yah, setelah sebulan lamanya kita berpuasa, akhirnya kita berlebaran juga yah. Minal ‘aidzin wal faidzin yah! ^_^. Semoga Allah menerima puasa kita, aamiin.

Ah, udah lama banget nih jari jari gue. Baru bisa merangkai kata kata menjadi kalimat kembali. Gue bakal cerita nih tentang seharian ini gue ngapain aja. Dan gue bakal share sama kalian semua. Oke cekidot

Dari pagi gue ditinggal pergi sama nyokap gue ke rumah sakit, kebetulan sodara gue lagi sakit. Dan akhirnya gue di rumah sendiri. Lo tanya tentang keberadaan bokap gue? Oke gue jawab, bokap gue sejak pagi sebelum nyokap berangkat ke rumah sakit, udah berangkat duluan. Maklum sekarang awal masuk sekolah :D.

Seperti lirik lagu dangdut “Masak, masak sendiri. Makan, makan sendiri. Nyuci, nyuci sendiri” oke gue bener bener menjadi anak rumah tangga. Dari nyapu, ngepel, nyuci piring, ah pokoknya itu gue kerjain sendirian.

Setelah selesai memanjakan diri, sore tadi gue memutuskan untuk cuci piring karena gue sadar nyokap gue pulang besok pagi. Gue enggak mau menumpuk pekerjaan yang harusnya gue kerjakan sekarang juga. Gue nyuci piring dengan berat hati, ya gue soalnya enggak biasa nyuci piring. Makanya kayak gini, hehe.

Gue sambil bayangin, gimana rasanya nyokap gue kalau nyuci piring yang bejibun plus banyak sisa makanan yang uek,bikin muntah. Gue lagi nyuci piring, berasa lagi dengerin orang debat. Yap lo bener banget, bagian dari diri gue, berkomentar. Diri baik dan diri jahat. Gue menggerutu, tapi untunglah piringnya enggak pecah. :D

Oke, gue masukin piring dan gelas yang udah gue poles pake busa, ke dalam bak. Gue lihat, air yang di dalam itu kotor. Oke, gue hidupin air kran. Sambil gue amatin bak yang terisi air sampe luber. Di situ gue dapet pencerahan, kalau gue terus ngeluh, ntar juga bakal 'luber'. Dan bener, gue menggerutu sampai akhirnya gue berhenti menggerutu. Gue sadar, kalau mengeurutu terus, enggak nikmatin. heum 

Pelajaran yang gue dapet di sini. Gue inget nasehatin orang yang lagi ngeluh, sedih, marah, galau, dsb. Gue berkomentar tentang keluhannya, bukan membiarkannya mengeluh. Yang biasa, “yaudah, sabar aja. Pasti ada hikmahnya”, mungkin sekarang gue bakal komen begini “yaudah terus lanjutin aja galaunya, sampe puas”. Dan gue yakin dia akan berkomentar “lah, kok gitu?”. Aneh yah? Haha

Pada intinya adalah kalau ada perasaan negatif, yaudah dibiariin aja. Wong itu bersifat enggak abadi. Kalau lagi kepengen ngeluh, ya ngeluh aja. Tapi enggak usah diposting, hehe. Toh, kita enggak selamanya harus bijak, oke? :D. Tapi gue bukan berarti mengajarkan lo untuk sering ngeluh yah. Hehe :D. Cuma mengajak agar kalian hidup menjadi lebih seimbang :)[]


Salam Tawa :D

Adalah Seorang Pemuda yang memiliki keinginan tahu yang tinggi. Sehingga kegemarannya dalam mengutak ngatik, kini Ia salurkan ke Dunia Teknologi Informasi. Disamping itu, Ia juga suka akan dunia Pengembangan Diri dan Bisnis. dan Kini Ia menjadi Seorang Mahasiswa Ilmu Komunikasi di salah satu Universitas Swasta di kota Tangerang.

Previous
Next Post »
1 Komentar
avatar

Alhamdulillaa kejadian piring oecah gak terulang.. :p *lirik mamah dika*

Balas