KECEWA!!!


Haha. gue awali dengan tertawa. Gue kepengen berbagi sama lo semua. Walaupun dikit semoga lo bisa ngerasain apa yang bisa gue rasain. cekidot

Lo pernah kecewa? Ya. sama gue juga. Kecewa itu wajar banget. Tapi jangan sampe tuh kecewa, buat diri lo hancur. Gara gara kecewa, lo marah marah enggak jelas. Yang akhirnya lo jadi RUGI sendiri. Dan enggak berhenti disitu aja. Lo juga bakal ngerasa diri lo hina, lo jadi nyalahin diri sendiri.  Dari lo nyalahin diri sendiri. Nantinya lo bakal jadi sering ngerasa TAKUT SALAH. Ya bener banget. Lo bakal dapetin diri lo. TAKUT melangkah. Gue bilang gini, karena gue pernah kayak gini. Solusinya? Ikutin terus yaaaa!!! :D

Kecewa, marah, dongkol, perut tiba tiba sakit. Itu udah satu paket kalau lagi kecewa. “sabar bro. Sabar bro” itulah yang dikatakan orang terdekat lo. Tapi apa hasilnya? Lo tetep aja, Kecewa. Lo boleh aja kecewa. Tapi kalau sampe tubuh lo sakit. Masih mau lo kecewa? Setelah gue tau kalau kecewa atau sejenisnya itu sangat berbahaya bahkan mengakibatkan serangan jantung. Nah kalau udah serangan jantung. “Mati dong?” Iyahlah lo mati. “ah udah takdir dia begitu” gue 50% setuju buat yang ada komentar begini. Kalau seandainya lo bisa tahan kecewa lo, apa lo bakal mati? Enggak kan? Nah itu pilihan lo buat ngerasain begitu. Tapi bisa jadi itu emang udah Tuhan takdirkan!

“ah rasanya gue mau tonjok tuh orang” boleh boleh aja. Tapi asal lo tau. Setelah lo melakukan atas dasar EMOSI. lo bakal terima kerugiaannya nanti. PENYESALAAN yang lo bakal dapet. Nah makanya psikolog menyarankan kalau kepengen memutuskan sesuatu yang baik adalah disaat diri kita tenang. Karena ada kepentingan disitu. Jadi netral aja. Contohnya lo mau bunuh diri saat lagi putus asa, tapi gue minta lo tunda dulu sampe lo bahagia. Gue yakin lo bakal enggak jadi bunuh diri. Malah bakal ketawa dan berkata “kenapa gue sebodoh itu?” haha.

Ada pun penyebab lo kecewa. Yakni perbedaan nilai diri(value). Contohnya dalam diri lo ada sebuah prinsip kalau make barang seseorang itu harus izin, tapi ternyata temen lo enggak punya nilai(value) itu. Ya, akhirnya lo kecewa. “kok bisa sih dia lakuin itu?” lo pasti bakal bergumam kayak gitu. Tapi temen lo biasa biasa aja, malah ENJOY. Nah mungkin ini juga sebab hubungan cepet banget kandas. Akibat ketidaksamaan dari nilai diri. Ya wajarlah. Ya namanya juga manusia. Pastinya berbeda beda. Kalau lo sadar. Terus lo memposisikan diri lo sebagai temen lo. gue yakin rasa KECEWA itu mereda, tapi dikit. Haha. walau pun dikit lo udah luar biasa. Artinya lo mampu mengendalikan EMOSI NEGATIF.

Meskipun temen lo mengatakan “Sabar bro, sabar” masih aja kecewa. lo kudu tau ilmunya. Haha. Semua kalau ada ilmunya itu lancar, car, car. Saat lo kecewa, sebaiknya lo MENUNDA RESPON. Yang tadinya mau marah marah, marah nonjok, mau caci-maki atau lo mau teriak teriak. Kalau lo sanggup buat menahan itu, lo bisa meredakan itu. Nah kadang yang buat kita makin makin kecewa atau marah yaitu pikiran kita melayang kemana mana sedangkan tubuh kita ada di mana? Nah ketika lo kecewa sebaiknya lo nikmatin kondisi disitu. Kalau lagi makan, ya lo nikmatin makanan itu. Betapa nikmatnya J. Haha


Gue juga punya cara efektif nih. Saat lo kecewa, lebih baik marah ke laptop atau ke buku. Lhaa Apa maksudnya? Maksudnya MENULIS. Lo ungkapin semua perasaan lo, sesuka hati lo. Kalau udah tenang. Lo MAAFkan diri lo dan orang itu. Selamat Berbahagia :* haha[]

Adalah Seorang Pemuda yang memiliki keinginan tahu yang tinggi. Sehingga kegemarannya dalam mengutak ngatik, kini Ia salurkan ke Dunia Teknologi Informasi. Disamping itu, Ia juga suka akan dunia Pengembangan Diri dan Bisnis. dan Kini Ia menjadi Seorang Mahasiswa Ilmu Komunikasi di salah satu Universitas Swasta di kota Tangerang.

Previous
Next Post »
0 Komentar